Rektor Universitas Pancasila Dinonaktifkan usai Dilaporkan atas Dugaan Pelecehan Seksual

rektor-universitas-pancasila-dinonaktifkan-usai-dilaporkan-atas-dugaan-pelecehan-seksual

Rektor Universitas Pancasila, ETH, dinonaktifkan usai dilaporkan atas dugaan melakukan pelecehan seksual terhadap karyawan kampus, RZ dan DF.

“Tidak mencopot tapi menonaktifkan,” kata Sekretaris Yayasan Pendidikan dan Pembina Universitas Pancasila (YPPUP) Yoga Satrio, Selasa (27/2/2024).

Meski demikian, ia tak menjelaskan sejak kapan ETH dinonaktifkan sebagai Rektor Universitas Pancasila.

Yoga hanya menyebut penonaktifan ETH tersebut dilakukan hingga masa jabatannya berakhir.

“Sampai berakhirnya masa bakti Rektor tanggal 14 Maret 2024,” ujarnya, dikutip dari Tribunnews.com.

Diberitakan sebelumnya, ada dua laporan yang dilayangkan terhadap ETH terkait dugaan pelecehan seksual.

Satu laporan atas nama pelapor berinisial RZ, karyawan di Universitas Pancasila. Laporan RZ dilayangkan ke Polda Metro Jaya pada 12 Januari 2024.

Laporan kedua dilayangkan oleh pelapor berinisial DF, karyawan honorer di kampus tersebut. Laporan tersebut dilayangkan ke Bareskrim Polri pada 29 Januari 2024, kemudian dilimpahkan ke Polda Metro Jaya.

Kuasa hukum kedua pelapor, Amanda Manthovani mengatakan, dugaan pelecehan seksual terhadap RZ terjadi pada 6 Februari 2023 lalu. Sementara terhadap DF diduga terjadi pada Desember 2023 lalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*